BIKIN MERINDING! Kisah dan Kepercayaan Mistik Yang Dialami Pasukan TNI Saat Melaksanakan Tugas

Dalam perjalanan sejarahnya kepercayaan pada dunia mistik masih banyak mempengaruhi aktivitas kegiatan prajurit TNI baik dalam kondisi perang maupun non perang.
Dalam misi tempur di Timor-Timur (Timor Leste, 1975) para prajurit dari  Resimen Para Komando Angkatan Darat (RPKAD) yang sedang bertempur melawan mantan bekas pasukan khusus Portugis (Tropas) dilarang mengambil barang milik musuh yang sudah gugur.
Tapi senjata yang ditinggalkan musuh tetap diambil dan diamankan agar tidak jatuh ke tangan musuh lagi.
Ada anggapan, jika nekat mengambil barang-barang milik musuh konon prajurit bersangkutan kemungkinan tertembak juga tinggi.
Sebenarnya prinsip mengambil barang milik musuh yang sudah tak berdaya ini juga terjadi di era Perang Kemerdekaan RI (1948).
Namun karena di zaman itu para pasukan RI masih banyak mengalami  kekurangan, barang-barang milik musuh pun, seperti baju, celana, dan sepatu, terpaksa diambil.
Meskipun ketika dipakai oleh para gerilyawan RI malah tampak lucu dan kedodoran.
Di zaman merdeka seperti sekarang ini kepercayaan mistik yang beredar kalangan prajurit TNI tetap ada.
Misalnya setiap pengadaan alat utama sistem senjata (alutsista) baru selalu dilakukan acara memecah kendi berisi air dan bunga tujuh rupa.
Tujuannya agar semua alutsista yang dioperasikan selalu dalam kondisi “aman dan selamat”.
Di Pangkalan Udara (Lanud) Iswahyudi, Madiun, Jawa Timur, yang merupakan sarangnya skadron-skadron jet tempur TNI AU, setiap tahun juga diadakan upacara ritual tertentu agar semua operasional lanud Iswahyudi berjalan lancar dan aman.
Menurut Marsda TNI Joko Poerwoko yang pernah menjabat Lanud Iswayudi (2002), Lanud pernah mengalami musibah dua jet tempur jatuh sekaligus karena bersenggolan di udara.
Tak lama kemudian setelah musibah dua jet tempur jatuh itu datang “orang pintar”. Dia memberi tahu jika musibah jatuhnya kedua jet tempur itu dikarenakan Lanud Iswahyudi belum mengadakan ritual slametan.
Demi mencegah musibah terulang meskipun secara rasional sulit dipercaya,  acara slametan itu tiap tahun tetap dilaksanakan.
Dalam setiap operasi untuk melakukan misi SAR di medan sulit seperti gunung, hutan, dan lautan, personel TNI juga selalu menemui juru kunci atau sesepuh setempat agar terhindar dari kendala yang bersifat supranatural.
Hal berbeda dikisahkan pilot helikopter TNI AU berpangkat Mayor Penerbang yang tak mau disebut namanya.
Ketika akan melakukan operasi SAR korban kecelakaan pesawat Sukhoi Super Jet 100 di kawasan Gunung Salak (Mei 2012), Bogor, Jawa Barat, ia mengaku sempat menemui juru kunci.
Sekitar 30 menit setelah ia pamit meninggalkan juru kunci untuk terbang melakukan operasi pencarian, hal aneh pun terjadi.
Ia mengaku, saat terbang di atas lokasi lokasi jatuhnya pesawat, dirinya bisa melihat kondisi daratan sangat jelas.
Tampak sang juru kunci sudah berada di lokasi jatuhnya pesawat sambil menunggui personel TNI yang sedang mengevakuasi korban. (Intisari.grid.id)

Dipersembahkan oleh : TrendingTopic.info

Sebarkan info ini ke teman-teman Anda!!

Reply

close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==